Selasa, 23 Jul 2024
MENU
Waisak 2024

Korban Kecelakaan Laut Pancer Belum Ditemukan

Sumberagung – Anggota Pos Angkatan Laut (AL) Pancer bersama Basarnas melanjutkan pencarian korban kecelakaan laut yang terjadi kemarin lusa. Namun, upaya tersebut belum membuahkan hasil hingga hari ini, Senin, 27 Juli 2020.

Nelayan setempat juga turut membantu pencarian korban hanyut, Dwi Tutut Ramadhan.

“Pencarian korban tenggelam terus kita lakukan sampai hari ini bersama tim dari Basarnas. Tapi korban belum bisa kita temukan. Kita akan terus melakukan pencarian,” kata Edi Sukiswo anggota Pos AL Pancer, Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran.

Sebagaimana ramai dalam pemberitaan, korban kecelakaan laut ini adalah dua orang warga bernama Hendrik Susanto (31) dan Dwi Tutut Ramadhan (40). Mereka pergi ke laut untuk memancing. Hendrik adalah warga Dusun Sumber Manggis, Desa Barurejo, Kecamatan Siliragung, Kabupaten Banyuwangi. Sedangkan Tutut berasal dari Surabaya.


Baca Lainnya :

Kapal yang dinaiki korban dalam keadaan pecah.

Mereka mengendarai perahu sodak berukuran 5 m x 1,5 m yang terbuat dari fiber. Nahasnya, dalam perjalan pulang (sekitar pukul 02:00 WIB), perahu yang mereka tumpangi menabrak karang hingga pecah di Pulau Mbedil—berjarak sekitar 2 mil dari Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Pancer. Perahu tersebut tenggelam di laut yang dikenal dengan nama Batu Urang.

Lanjut ke halaman berikutnya...

Sebelum perahu tenggelam, mereka pun berusaha menyelamatkan diri sekuat tenaga sambil berteriak minta tolong. Teriakan mereka akhirnya terdengar oleh nelayan yang melaut tidak jauh dari lokasi kejadian. Nelayan tersebut bernama Margono (50), warga Dusun Pancer.

Margono pun bergegas menuju arah suara. Dia terkejut melihat orang mengapung di air. Dengan dibantu oleh rekannya, Rohim (48), Margono berusaha menolong korban. Salah satu korban, Hendrik, berhasil diselamatkan, akan tetapi temannya, Tutut, terbawa arus air laut dan belum ditemukan hingga hari ini.

“Pada waktu saya bertahan terapung di laut. Saya melihat Dwi Tutut juga terapung dan masih dalam keadaan hidup waktu itu,” tutur Hendrik mengisahkan peristiwa kecelakaan yang menimpanya.

Sementara itu, korban Hendrik Susanto yang berhasil diselamatkan saat ini sudah berada di rumahnya. Dia beharap rekannya bisa segera ditemukan dalam keadaan selamat. (bay)