Kamis, 28 Mei 2020

Era Edmodo Telah Datang di Kandangan

: :

BSI Serahkan 2.000 Paket Sembako untuk Warga Kurang Mampu

Jelang Idul Fitri tahun ini, PT Bumi Suksesindo (BSI) menyerahkan bantuan 2.000 paket sembako untuk warga kurang mampu di wilayah Kecamatan Pesanggaran dan Siliragung.

Peduli Covid-19, Pemuda Pancer Bagikan Ikan Gratis

Beberapa pemuda asal dari Dusun Pancer, Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran terlihat sedang sibuk di perempatan Buk Putih, Siliragung, Banyuwangi, Kamis (14/5).

Kecamatan Pesanggaran Terima Bantuan Bibit Pohon dari BSI

Pemerintah Kecamatan Pesanggaran menerima bantuan sebanyak 200 bibit pohon siap tanam dari PT Bumi Suksesindo (BSI), Rabu (13/5).

Majunya teknologi sekarang ini membuat masyarakat memasuki era digital. Sejumlah pekerjaan yang dulunya harus dikerjakan secara manual, sekarang bisa dikerjakan melalui media digital, termasuk dalam lingkup pendidikan. Bila dulu siswa mesti membaca buku fisik untuk belajar, sekarang mereka bisa mendapatkan materi yang sama melalui internet. Jika dulu seorang anak didik mesti bertanya ke kakak atau teman untuk mendapatkan ide prakarya yang bagus, sekarang ia bisa melongok YouTube.

SMP PGRI 3 Kandangan tak ketinggalan dalam menikmati dan menerapkan proses pembelajaran dengan memanfaatkan media digital. Saat ini mereka sudah menerapkan Edmodo,  sebuah jaringan digital yang dipakai untuk mendistribusikan kuis atau tugas, pula  sarana komunikasi dengan siswa dan orang tua. Dengan Edmodo, semua yang terhubung bisa mengetahui nilai, keterampilan, sampai absensi siswa, misalnya.

“Di Jawa Timur, kami adalah satu-satunya sekolahan di tingkat SMP yang menggunakan Edmodo dalam ruang lingkup desa,” kata Suwarso, Kepala SMP PGRI 3 Kandangan. Menurutnya, desa-desa lain belum menerapkan karena akses internet yang sulit atau tidak stabil.

Keunikan SMP PGRI 3 Kandangan tidak hanya berhenti pada penerapan Edmodo. Sekolah ini masih mengajarkan kepada siswanya TIK (Teknologi, Informasi dan Komunikasi) meskipun dalam kurikulum terbaru mata pelajaran ini telah dihapus oleh pemerintah. Hanya saja, TIK di sini diajarkan sebagai keterampilan, bukan mata pelajaran.

Kepala Sekolah SMP PGRI 3 Kandangan, Suwarso.

“Kami ingin siswa tidak ketinggalan zaman. Makanya kami berinovasi menerapkan Edmodo, siswa mampu mengoperasikan teknologi secara baik,” kata Suwarso.

Ide kreatif penerapan Edmodo SMP PGRI 3 Kandangan telah diakui oleh pemerintah. Hanya saja, saat ini ada kabar kurang menggembirakan. Edmodo untuk sementara dipasifkan karena keterbatasan alat (gawai android), sampai maka rapat dengan wali murid ketika penerimaan rapor siswa akhir semester. Sekolah menyadari bahwa di satu sisi keterbatasan media android menjadi kendala untuk kelangsungan sistem pembelajaran baru, di sisi lain mereka tidak bisa memaksa wali murid memberikan android untuk anak mereka karena satu dan lain hal, utamanya ekonomi.

“Sebetulnya banyak sekali manfaat Edmodo. Orang tua bisa langsung memantau pendidikan anak. Sistemnya fast response sehingga semua yang terkait dengan siswa dapat dilihat langsung, di mana pun orang tua berada. Guru juga bisa lebih maju dengan penerapan sistem ini,” kata Muhammad Nur Rofi’i, guru TIK SMP PGRI 3. (tiw)

TANGGAPI?

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Terbaru

BSI Serahkan 2.000 Paket Sembako untuk Warga Kurang Mampu

Jelang Idul Fitri tahun ini, PT Bumi Suksesindo (BSI) menyerahkan bantuan 2.000 paket sembako untuk warga kurang mampu di wilayah Kecamatan Pesanggaran dan Siliragung.

Peduli Covid-19, Pemuda Pancer Bagikan Ikan Gratis

Beberapa pemuda asal dari Dusun Pancer, Desa Sumberagung, Kecamatan Pesanggaran terlihat sedang sibuk di perempatan Buk Putih, Siliragung, Banyuwangi, Kamis (14/5).

Kecamatan Pesanggaran Terima Bantuan Bibit Pohon dari BSI

Pemerintah Kecamatan Pesanggaran menerima bantuan sebanyak 200 bibit pohon siap tanam dari PT Bumi Suksesindo (BSI), Rabu (13/5).

Bahaya Limbah Merkuri di Depan Mata

Merkuri atau air raksa sangat disukai penambang tradisional karena bisa menangkap serbuk emas dalam lumpur atau tanah yang mereka olah. Artinya, dengan upaya yang relatif mudah, uang besar bakal berada dalam genggaman.

Iles-iles Bikin Nyes

Mayoritas warga Desa Kandangan di wilayah barat Kecamatan Pesanggaran bekerja sebagai petani dan penggarap kebun. Hal ini tercermin antara lain dari suasana desa yang asri.

Baca Juga: